Tuesday, February 22, 2011

Bagaimana kah kita mengasuh anak-anak...

    Sewaktu mengemas bilik anak , aku telah terpandang sebuah majalah Wanita yang terselit antara buku-buku sekolah anak ku.Aku mula membelek majalah tahun 2003 tu,terdapat satu artikal yang telah menarik perhatian ku iaitu 'Isteri dan anak penyenang hati'

    Antara isi kandungannya ialah tentang ibu bapa yang sering mengeluh tentang anak yang nakal ,degil dan tidak mendengar kata,sehingga terkeluar kata-kata seperti ,"dasar anak degil,tak makan nasihat,"dan lain-lain,sedangkan ianya berpunca dari asuhan ibu bapa itu sendiri.

    Banyak hadis-hadis nabi yang membicarakan tentang dunia anak-anak yang sarat dengan curahan kasih sayang.Rasulullah s.a.w sendiri tidak henti-henti berpesan agar umatnya bersikap lembut dan penuh kasih sayang terhadap anak-anak.Beliau melarang dengan tegas siapa saja yang memperlakukan dan berintraksi dengan anak-anak secara kasar dan keras.

    Daripada Ibnu Mas'ud r.a.: Saya pernah memukul anak dengan cambuk.Tiba-tiba saya mendengar suara dari belakang.Ternyata suara tersebut adalah suara Rasulullah s.a.w. dan lalu beliau menegur saya"Abu Mas'ud ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah lebih berkuasa(lebih kuat) dibandingkan perlakuanmu kepada anak (ini)."(hadis riwayat Muslim).

    Rasulullah juga mengajari dan membiasakan anak -anak mengucapkan salam dengan cara ,setiap kali bertemu anak-anak ,beliau mengucapkan salam pada mereka ,seperti di ceritakan oleh Anas r.a bahawa ,"Rasulullah berjalan dan bertemu dengan anak-anak, maka beliau mengucapkan salam pada mereka semua.".((hadis riwayat Muslim) .

    Banyak hadis yang menceritakan ,bagaimana Rasulullah melayani cucu-cucu,mendidik dan berintraksi dengan anak-anak dengan menekankan rasa kasih sayang,rendah hati serta berusaha menggembirakan dan membahagiakan anak-anak dan bukannya menyakiti dan mendera mereka sebagaimana yang sering berlaku dewasa ini.

    Rasulullah s.a.w. telah bersabda "Barang siapa yang mendapat ujian dan menderita kerana menguruskan anak-anaknya,kemudian memperlakukan mereka secara baik,maka anak-anaknya itu akan menjadi penghalang baginya dari api neraka." (hadis riwyat Bukhari dan Muslim).

Dan di bawah ini adalah terjemahan puisi yang di tulis oleh Dorothy Law Nolte :-
.
Jika anak dibesarkan dengan celaan,ia belajar memaki.
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi
Jika anak dibesarkan dengan cemuhan, ia belajar rendah diri.
Jika anak dibesarkan dengan penghinaan, ia belajar menyesali diri
Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri
Jika anak dibesarkan dengan dorongan ,ia belajar percaya diri.
Jika anak dibesarkan dengan pujian ,ia belajar menghargai.
Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baik perlakuan ,dia belajar keadilan
Jika anak dibesarkan secara aman ,dia akan belajar menaruh kepercayaan.
Jika anak dibesarkan dengan dukungan,ia belajar menyenangi diri.
Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan,ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan.


Renungkan lah.........
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...