Tuesday, April 12, 2011

PATUTKAH DINAFIKAN HAK SEORANG IBU

     Assalamualaikum pada sesiapa yang sudi membaca coretan mamayung kali ini.Sudah agak lama jugak yer mama tak buat entri baru.Itu la seminggu dua ni agak sibuk sikit selain dari malas dan hilang idea...Baru-baru ni mamayung ada pergi kenduri kawin saudara kat kampung.Kesiannya mamayung tengok.Pengantin perempuan tu cantik sangat.Ibunya dah meninggal tapi ayahnya masih ada untuk menjadi wali.Semuga hidupnya diwarnai cahaya kebahagian sentiasa dan nasib malang ibunya tidak akan berulang.Amin........

     Secara rengkas nya begini,ibu kepada pengantin ni merupakan anak angkat kepada ibu saudaranya sendiri iaitu kakak kepada ibu kandungnya yang tidak mempunyai anak.Suaminya yang tak bertanggung-jawab ketika itu telah menyerahkan anak itu tanpa kerelaan isterinya.Waktu itu mereka masih muda lagi.Identiti anak itu di surat kelahiran telah di tukar seolah-olah ibu angkat itu lah ibu kandungnya.Hinggalah tiba waktu pernikahan baru lah anak itu tahu orang yang dipanggil Uteh itu ibu kandung yang melahirkannya.

     Walaupun begitu ibu angkatnya iaitu kakak ibu sebenarnya tidak mengizinkan dia rapat dengan ibunya.Bertahun-tahun dia memendam rasa hinggalah pada suatu hari dengan deraian airmata dia bertanya ibunya hal yang sebenar.Katanya sudah lama dia ingin menukar panggilan Uteh itu kepada Emak tapi ibu angkatnya bukan sebarang orang.Dia takut.Dan semenjak itu setiap kali berjumpa tanpa pengetahuan ibu angkat nya dia akan memanggil emak.

     Selama hidup dia telah berkahwin sebanyak tiga kali namun nasib nya tidak begitu baik.Sungguh tak disangka-sangka suaminya yang kelihatan baik dan sopan itu rupanya kaki pukul.Dia tak pernah mengadu pada sesiapa,tapi pada suatu hari neneknya telah ternampak kesan luka dan lebam-lebam di seluruh badannya.Akibatnya berlaku lah perceraian.Hidupnya terumbang -ambing seketika mujurlah suami ibu kandungnya yang kasihan membantunya menyelesaikan segala masaalah berbangkit.

     Ibu angkatnya sangat berang apabila terdengar dia memanggil ayah kepada lelaki itu.Untuk menyelamatkan keadaan ayah tiri dan ibu kandungnya mengalah dengan merenggangkan sedikit hubungan.Tak lama kemudian dia bertemu jodoh sekali lagi.Rupanya nasib dia masih sama malah lebih teruk.Dia terpaksa melarikan diri bersama bayinya iaitu pengantin tadi ,bersembunyi di dalam semak demi menyelamatkan anaknya dari di jual lelaki itu.Hidupnya selalu dirundung malang yang tak berkesudahan.Tapi dia seorang yang tabah dan cekal.

     Selepas sah bercerai dia membuat bermacam kerja bagi menyara hidup bersama anaknya yang masih kecil.Akhirnya dia berkahwin sekali lagi dengan seorang lelaki yang baik hati yang sanggup menerima dia dan anaknya seadanya.Beberapa tahun kemudian dia terlantar kerana sakit buah pinggang.Hidupnya terus menderita disebabkan penyakit itu.Dan selama itu lah hospital menjadi rumah keduanya.Mujur ada suami yang setia menunggu dan adik-adik seibu nya yang sering datang menjenguh
.
     Apa yang mengharukan ketika di akhir hayatnya,beliau telah dibawa dengan ambulan ke hospital berdekatan tempat tinggal ibu kandungnya.Allah itu maha kaya,walau ketika sihat dia tidak berkesempatan bersama ibunya namun di sepanjang malam terakhirnya  hanya anak,adik-adik seibu dan ibu kandungnya di sisi mengiringinya pergi dengan bacaan surah Yasin.Namun ibu angkatnya masih begitu juga,walau sudah menjadi jenazah ketika di rumahnya ibu kandung hanya dapat melihat sama seperti orang lain yang datang menziarah.....

     Di kuburan , ibu dan beberapa orang yang tahu perkara sebenar sangat terharu kerana apabila talkin dibacakan arwah dibintikan dengan namanya bukan nama ibu angkat anaknya.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...